Online? Why not?

Bed rest adalah upaya mengurangi aktivitas dengan beristirahat di tempat tidur. Umumnya dokter akan memberi petunjuk, apa saja yang boleh dan tidak boleh dilakukan selama bed rest. Semua itu, tentunya bergantung pada penyakit yang diderita. [sumber]

Hey, why not?

Miftah kok online? Katanya sakit? – Tipe pertanyaan yang beberapa hari ini memenuhi inbox gw, baik inbox physically di hape, juga inbox di social media. Pertanyaannya, why not?

Ada bermacam-macam katagori bed rest. Ada yang memang benar-benar harus beristirahat di tempat tidur dan tidak boleh melakukan aktivitas apa pun. Ada yang diizinkan untuk ke kamar mandi sendiri. Bahkan, ada yang hanya diminta untuk mengurangi aktivitasnya dan hanya beristirahat di tempat tidur dalam periode yang lebih singkat.

Dokter emang udah menyatakan kalo gw sudah bisa istirahat dirumah, beliau juga sempat mengingatkan bahwa gw harus bedrest total minimal seminggu, dan tidak mencoba untuk berolahraga minimal 3 bulan.

Namun kembali ke kebiasaan keluarga gw : ga boleh ada satu anggota keluarga pun yang diem aja di dalem rumah. Daripada diem di dalem rumah, mending keluar. Bergerak, sembari mencari rejeki, minimal dapet tambahan pengalaman.

Hyperactive

Dari sono aja gw udah dibiasakan untuk bergerak gimana sakitnya kondisi gw. Namun karena peringatan dokter (dan aksi pasien sebelah yang hari Selasa pulang, Rabunya masuk rumah sakit lagi), nyokap maksa gw untuk mengurangi pergerakan gw.

Hasilnya, gw diminta nyokap untuk mengurangi kecepatan jalan gw (gw punya kecepatan jalan di atas rata2), untuk sementara dilarang bersepeda dulu, agak gimana gitu pas gw bilang mau jalan pagi, juga pas gw ngangkat sepeda buat dimasukin ke rumah, dll.

Mom’s care

Well, okelah. Nyokap khawatir gw knapa2 lagi, terlebih setelah tahu kalo liver gw juga membengkak. Jadi ga aneh gw ga boleh capek2 dulu.

Tapi nyatanya kepala gw ga mau diistirahatkan, dan ketak ketik keyboard bukanlah hal yang dilarang nyokap. So, penyaluran energi yang tertahan pun didaratkan pada laptop nyokap. Lagian bukan cuman ngenet kerjaan gw, gw justru lebih sering coding dan bikin draft buat post blog.

Dan yang nanya gw online terus siang-malem, gw kan pake Android yang terkoneksi terus, dan kondisi nya stand by terus siang malem, makanya keliatan ama situ online mulu. Kalo gw nya mah banyakan molornya disini.

:)

14 Thoughts on “Online? Why not?

  1. Hooo…
    semoga lekas sembuh masbro… :D

    tetep produktif ya.. hehe.. :D

  2. Moga cepet sembuh ya gan… :D
    btw, sakit bukan berarti ngurangi jadwal OL, apalagi paca… ah, sudahlah~

  3. Ya, kalau dari HP seh gak termasuk hitungan deh mif yak.. tapi kalau duduk diam di depan laptop juga melelahkan deh…

    semoga cepat sembuh yak :)

  4. lagi sakit ya….

    cepat sembuh aja ya bro…

  5. wah, baru beberapa hari lalu saya ke Typhus..
    harus istirahat dan istirahat..
    tapi, saya tetap online…hehehhee

    cepat sembuh ya

  6. Walaupun sakit kalo nggak onlen gak enak. Hehehe…

  7. bangkoor on December 17, 2011 at 7:42 pm said:

    lah. lu masih sakit mif?

  8. ow, seorang geek bisa sakit to…
    cepet sembuh, dan diformat tuh penyakitnya… :D

  9. Hanif Mahaldi on January 2, 2012 at 12:09 pm said:

    online terus walau sakit yg penting online. hehehe.

Leave a Reply

Post Navigation