Gw Mahasiswa, Bukan Demonstran

Unjuk rasa atau demonstrasi (“demo”) adalah sebuah gerakan protes yang dilakukan sekumpulan orang di hadapan umum. Unjuk rasa biasanya dilakukan untuk menyatakan pendapat kelompok tersebut atau penentang kebijakan yang dilaksanakan suatu pihak atau dapat pula dilakukan sebagai sebuah upaya penekanan secara politik oleh kepentingan kelompok. [sumber]

The End is Near

Demonstrasi, yang sejak tahun 1998 kemudian lebih diidentikan dengan mahasiswa, adalah kegiatan yang paling diantisipasi oleh keluarga gw terhadap gw. Setidaknya setelah beliau mengirimkan uang bulanan, sambil nyuruh gw nge-chek duit nya udah nyampe belom, beliau mengingatkan gw untuk nggak ikut2an hal kayak gituan.

Well, that works.

Dengan ngingetin pas abis ngirimin duit bulanan, gw anggep aja itu sebagai ancaman uang-bulanan-bakal-stop-kalo-lu-ikutan-kayak-gituan. Sebagai mahasiswa ganteng yang masih bergantung pada orang tua, apa sih yang ga buat mereka :)

Disisi lain, beliau juga kadang ngingetin dengan kalimat,

“… ga usah ikut2an demo2an, mahasiswa kayak kamu yang polos cuma dapet capek ama panas nya aja, yang koordinasiin mah ada duitnya. Mending panas2an dapet duit banyak, nah ini paling mentok2 nasi bungkus, kayak ga bisa beli sendiri aja. …”

Well, gw emang masih polos soal demonstrasi yang terkoordinasi, yang kemudian disetujui oleh beberapa rekan ternyata emang didanai oleh kepentingan politik juga, jadi gw ga akan bahas tipe demostrasi yang kayak beginian.

Template Protes - Berubah bila dibutuhkan

Yang jadi pertanyaan gw adalah,

  • Seringkali demontrasi meminta hal yang “ngambang”.

Tuntut demokrasi lah, kesejahteraan lah, kemakmuran lah. Nah, apa sih standar demokrasi, kesejahteraan, kemakmuran itu? Tiap orang punya pesawat jet pribadi? Tiap orang jadi direktur perusahaan?

Kalo standar nya aja ga ada, gimana kita bisa ngeliat pesan kita tersampaikan dan pemerintah (atau objek lainnya) ngelakuin apa yang kita menta?

Gw lebih suka ngeliat demonstrasi yang lebih spesifik, seperti mengusir Amerika dari Irak misalkan. Target nya jelas, Amerika pergi dari sono. Nah kalo yang dimenta kesejahteraan?

Tetangga lu pake mobil, lu pake motor, lu demonstrasi menta keadilan, besoknya lu pake mobil, tetangga lu pake pesawat jet, pasti besoknya lu demostrasi lagi.

  • Haruskah demonstrasi pake ngerusak fasilitas?

Bakar ban? Apa hubungannya demonstrasi ama bakar ban?

Pernah denger mahasiswa demo karena dana buat kegiatan kegiatan mahasiswa ga turun, demo nya pake acara ngerusak kampus. Well, gw rasa lebih pantes kalo dana kegiatan mahasiswa tersebut digunakan untuk benerin spot kampus yang dirusak.

Ntar giliran beberapa spot di kampus tadi yang dirusak kagak dibenerin2 ama pihak kampus, kayaknya bakal ada demo lagi menuntut spot tadi dibenahi mengingat bakal digunakan dalam kegiatan mahasiswa lagi. Ntar demonya pake acara ngerusak spot kampus laennya. Beuh.

  • Konsep demonstrasi emang mengumpulkan suara banyak supaya didengar oleh pemerintah (atau objek terkait).

Karena suara satu orang rakyat biasa ga lebih didengarkan daripada satu orang yang berpengaruh.

Lantas kenapa ga mencoba jadi orang yang berpengaruh?

Sincerely, yang terakhir ikut demo pas SMP.

32 Thoughts on “Gw Mahasiswa, Bukan Demonstran

  1. Klo demo-in modem sih gw bakal ikut. seharian full bakal diem di standnya. :p

  2. saya juga diwanti2 g boleh ikut demo.
    kuliah ya kuliah, begitu kata orang tua

  3. baju wanita on November 5, 2011 at 9:03 am said:

    haiii…salam kenal yaa

Comment navigation

 

Leave a Reply

Post Navigation